by

Bagaimana Panduan Dalam Melakukan Ibadah Umrah

-Islam-52 views

Naik ke gunung Safa sampai Ka’bah terlihat, jika memungkinkan. Menghadapi Ka’bah, hal-hal berikut harus diucapkan 3 kali, dan di antara setiap kali seseorang harus membuat permohonan sendiri:

Artikel Baru ini akan memberikan beberapa panduan dalam Ibadah Umrah Indramayu. ” Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar. La ilaha il-lall-llahu wadahu la shareeka lahu, lahul mulku wa lahul hamdu, wa huwa ‘ala qulli shay’in qadeer. La ilaha il-lall-llahu wahdahu, anjaza wa’dahu, wa nasara ‘abdahu, wa hazamal ahzaba wahdahu “

Dia naik As-Safaa sampai dia bisa melihat Ka’bah. Menghadapi Ka’bah dan mengangkat tangannya, dia memuji Allah dan membuat permohonan yang dia pilih. Nabi (semoga damai dan berkah Allah besertanya) berdoa sebagai berikut: “Tidak ada Tuhan selain Allah sendiri,” tiga kali, memohon di antaranya. Silahkan daftar haji di indramayu dengan cepat, tepat dan mudah.

Dia turun As-Safaa dan menuju Al-Marwah dengan kecepatan normal sampai dia mencapai penanda hijau. Dia kemudian harus berlari cepat sampai penanda hijau berikutnya. Dia terus menuju Al-Marwah dengan kecepatan normal. Ketika dia mencapai itu, dia naik, menghadap kiblat, mengangkat tangannya dan mengulangi apa yang dia katakan pada As-Safaa.

Dia turun Al-Marwah menuju ke As-Safaa, berhati-hati untuk berjalan di mana berjalan ditetapkan, dan berlari di mana berlari ditunjuk. Dia melanjutkan prosedur ini sampai dia menyelesaikan tujuh putaran. Pergi dari As-Safaa ke Al-Marwah adalah putaran dan kembali adalah putaran lain. Selama Sa’yi-nya, ia dapat melafalkan apa yang ia kehendaki, melafalkan Al Qur’an, dan menyebut Allah. Setelah menyelesaikan Sa’yi, ia mencukur rambutnya.

Bagaimana Panduan Dalam Melakukan Ibadah Umrah?

Seorang wanita menjepit rambutnya sepanjang ujung jari. Mencukur lebih disukai, kecuali ketika haji sudah dekat dan tidak ada cukup waktu bagi rambut untuk tumbuh kembali. Dalam hal ini yang terbaik adalah memotong agar rambut tetap untuk dicukur selama haji. Dengan itu, Umrah selesai. dan seorang peziarah bebas untuk berpakaian dalam pakaian lain, memakai parfum dan terlibat dalam hubungan pernikahan, dll.

Ibadah haji

Pada pagi hari hari kedelapan Dhul-Hijja, seorang peziarah menyucikan dirinya sekali lagi dengan mandi seperti yang dia lakukan sebelum Umrah di tempat dia tinggal, jika nyaman. Dia mengenakan ihramnya dan berkata: “Aku di sini untuk haji. Di sini aku, oh Allah, di sinilah aku. Di sini aku. Kau tidak punya pasangan. Di sini aku. Tentunya semua pujian, rahmat dan kekuasaan adalah milikmu, dan kamu tidak punya pasangan. “

Jika dia takut sesuatu akan menghalanginya untuk menyelesaikan haji, dia harus membuat suatu kondisi ketika dia membuat niatnya, dengan mengatakan: “Jika saya dicegah oleh hambatan apa pun, tempat saya adalah di mana pun saya ditahan.” Jika dia tidak memiliki rasa takut seperti itu, dia tidak membuat kondisi ini.

Seorang peziarah pergi ke Mina dan di sana sholat Dzuhur, Ashar, Magrib, Isha dan Subuh, mempersingkat empat unit sholatnya sehingga masing-masing menjadi dua unit, tanpa menggabungkannya.

Ketika matahari terbit saat Ibadah Umrah., dia pergi ke Arafah dan di sana shalat Dhuhr dan Ashar digabungkan pada zaman Dzikir, membuat masing-masing satu dua unit. Dia tetap di Masjid Namira sampai matahari terbenam jika memungkinkan. Dia mengingat Allah dan membuat permohonan sebanyak mungkin saat menghadapi kiblat.

Comment

News Feed